7 Sifat Yang Harus Gue Hindari di Tahun 2013


Yap, setelah tertunda sehari akhirnya gue memutuskan mulai menulis lagi. Gak tau juga sih kali ini bakal konsisten atau bakal nganggur lagi nih ‘rumah maya’ gue, yang pasti hari ini gue akan mencoba menulis pemikiran-pemikiran gue yang memang gak terlalu penting buat kalian, tapi ini akan penting banget buat gue

 

dan anak dan cucu gue nanti. Tsaaaaah! Oke, karena masih dalam suasana tahun baru, mungkin orang-orang sudah sibuk dengan resolusinya. Gue juga dong, tapi gue akan mulai dengan koreksi diri atau pengakuan dosa dulu. Kalau udah bersih, baru deh kita isi-isi lagi dengan hal yang lebih positif. Sifat-sifat yang sejauh ini gue sadari membuat gue terlihat jelek dan membuat hidup gue suram serta menghambat kesuksesan gue (apa gak ngeri tuh?) nih ada di bawah :

1. Zona Nyaman / Prokrastinasi

Ya, kamar gue adalah zona nyaman gue! Entah kenapa kalo nyampe tu kamar yang berpintu biru dan bernuansa kuning di dalamnya, bikin rasanya pengen rebahan, nonton film, interntet-an untuk hal-hal yang duniawi dan kurang knowledge, makan, tidur, nonton berita, twitter-an. Nah, di dalam kamar itu tu emang asik banget! Padahal luas juga nggak, rapi juga jauh banget tapi sukses bikin gue gak produktif. Tau-tau nyampe rumah udah pengen tidur, eh terus udah ketemu besok pagi lagi. Nah, langkah pertama gue adalah mengganti ruang kenyamanan gue ini menjadi ruang produktif gue. Gimana caranya? Ya, nanti dikasi tau kalo udah berhasil ya. Musuh utama gue satu lagi adalah prokrastinasi alias tukang menunda-nunda pekerjaan. Gue itu udah profesional deh dalam hal ini, udah dapat gelar master! Di tahun ini, kamar yang jadi teman baik gue ini harus jadi ‘boss’ gue yang menuntut menghasilkan karya setiap harinya. Hehehehe….

2. Ghibah

Banyak yang gak menyadari kalo ghibah itu dosa yang paling manis, mungkin seperti korupsi yang merupakan sifat jelek tapi gak disadari udah mendarah daging. Ini tu enak banget deh, ngomongin kekurangan orang di belakang, tapi kalo ketemu orangnya langsung susah untuk diungkapkan. Tapi gue sering merasa berdosa juga kalo melakukannya, gue merasa ini seperti kritik tanpa solusi! Sekarang kalo mau ngomongin kekurangan orang lebih baik dengarkan dan langsung ditulis lalu langsung disampaikan ke orangnya deh, biar ghibahnya gak keterusan. Biar gak ada lagi “eh, eh, jeung.. tau gak sih lo… si itu tuuuu berulah lagi….”.

3. Berantakan

Poin nomer 1 gue bilang zona nyaman, tapi itu buat gue sendiri sepertinya. Kalo orang lain yang masuk kamar gue pasti bilang, ini sih ‘kapal pecah’ (masih ya istilahnya begini…?). Eh, tapi gue punya hipotesa kalo orang yang berantakan itu kalo sekalinya udah bersih-bersih dan merapikan sesuatu pasti rapi banget dan detail. Ya, pokoknya gitulah gue buku-buku, kasur, kamar berdebu, sumpek tapi ya gitu… Berhubungan sih sama poin pertama itu sebenernya zona nyaman dan tukan menunda-nunda untuk ngerapiin kamar. Nah, niat ngebersihin kamar secara berkala selalu ada tapi ya realisasinya belum. Bisa gak ya dimulai di tahun ini? hehehe…

4. Salah Prioritas

Gue bingung judul poin ini bagusnya apa, tapi gue sering blunder kalo bikin janji. Suka lupa ada janji sama orang, eh terus bikin janji dengan orang lain lagi yang akhirnya harus mengorbankan salah satu atau bahkan gak gue ambil semuanya. Harusnya setiap janji ada skala prioritasnya dan dicatat dengan rapi di agenda ataupun di smartphone biar gak blunder! Konsentrasi dan tetap rapi itu kuncinya, karena janji yang tidak ditepati itu sesungguhnya bisa mengecewakan orang banyak. #smile

5. Anti Sosial

Pemalu dan penyendiri itu adalah sifat gue yang sebenarnya. Pret! Gue itu moody banget, kalau lagi oke gue pasti enak diajak ngapain aja, jalan-jalan, dan jadi ceriwis deh. Tapi kalo mood udah jelek, bisa jadi gue sok cool, muka tempur, males ketemu orang. Sepertinya sih sejak kuliah gue merasa sifat moody gue ini mengarahkan gue menjadi orang yang anti sosial. Oh my… ini jelek banget, contohnya kalau ada tamu ke rumah di saat gue berada di dalam kedamaian di kamar gue, alangkah malesnya gue keluar dan memilih untuk pura-pura tidur di kamar. Gue sekarang ini lebih suka sendiri dibandingkan dulu yang suka kongkow dan datang ke acara-acara yang bisa menambah teman. Nah, gue mau lebih sosial, ramah, dan cheerful di depan orang-orang, #senyum

6. Kurang Religius

Ya Allah, ampunilah hamba yang susah sekali istiqomah. Gue tau, gue tau, gue tau gimana berada di jalan yang benar itu, tapi sifat dasar manusia kadang hanya menjalankan apa yang bagi dirinya sendiri menguntungkan. Setuju? Ya semacam orang-orang liberal itu lah, yang membenarkan segala yang berdasarkan akal dan perasaan. Jauhkanlah daku dari hal tersebut Ya Allah… Wajibnya masih jauh dari sempurna, sunnahnya masih tidak konsisten. Makanya, menurut gue di dalam lagu “hidupmu indah bila kau tahu jalan mana yang benar…” itu masih kurang… harusnya tau yang benar dan menjalankannya dengan sepenuh hati. Change! but, change is hard… isn’t it?

7. Pelit

Entah pelit, irit, atau karena belum berpenghasilan? Gue adalah tipikal orang yang agak susah mengeluarkan uang, karena belum menghasilkan uang sendiri. Usia berapa gue ini? ckckck… Gue suka bilang orang Padang itu pelit, tapi kadang gue merasa lebih pelit dari orang itu sendiri.. hihihihi.. jangan tersinggung ya, tapi gue gak generalisasikan suku itu kok, toh gue kenal banyak yang royal banget. Nah, gimana caranya keuangan gue harus lebih tertata, terlebih lagi beberapa bulan lagi gue akan menjadi pegawai tetap di suatu perusahaan energi panas bumi di Indonesia yang gajinya gak sedikit, jadi harus tertata dengan cermat dan tepat. (aaamiin..) and WELCOME to 2013!!!